Oktober 05, 2011

DOSA kementerian agama (versi saya)

----
Bunda : Bunda, dapetnya tahun 2017 naik haji nya.
Uda : Oh, udah daftar? dibayar lunas?
Bunda : Ga, bayar uang muka dulu 25juta.
Uda : Dimana?
Bunda : Di Bank Mandiri Syariah kemaren bayarnya.
Uda : Oh, bikin rekening ya?
Bunda : Iya Uda : Lumayan juga itu 6 Tahun bunganya.
Gw : Ha? emank bunda bayar duit itu ke DEPAG ato ke bank mandiri?
Bunda : Kan bunda kemaren ke depag, trus isi form ini itu+foto+sidik jari, trus bsokannya bayar di bank mandiri, nti bank mandiri ny yang ngirim ke acc depag.
Gw + uda : hedeeehh --"
----

Sebenernya sih topik ini udah lama ada di kepala gw,
Tapi gw ga terlalu peduli, karena kemaren2 gw ga ngerti2 amat soal ini.
Sekarang juga ngerti2 amat juga sih, tapi lebih ngerti lah dibanding dulu2.
heheheheheee

Gw sih cuman miris aja, orang2 diluar sana heboh korupsi ini itu yang jelas2 itu ga ada sangkut pautnya sama diri loe sendiri.
Tentang si pejabat ini, staf kementrian itu, dan yang notabene gw ga kenal mereka 1pun kecuali apal muka gara2 tiap hari kerjaannya bolak mandir stasiun tv.

Entah lah ya, orang Indonesia ini emank begitu sikapnya.
Yang dipancing dulu baru heboh,
Klo ga dipancing, adem2 aja walopun sebenernya lagi dipermainin.

Contohnya Pembayaran Haji

Orang2 pada rame yang ngedaftar haji, walopun mereka ga bisa berangkat taun depannya.
Mereka rela mengantri bertaun2 demi menunaikan rukun islam ke5

Tahun Pertama program ini dijalankan oleh Departemen Agama, uang muka Rp. 5.000.000,- dan peminatnya bikin orang bisa waiting list ampe 3 tahun.

Makanya pemerintah mulai naikin uang muka jadi Rp. 20.000.000,-
Tapi tetep aja peminatnya makin naik dari tahun ke tahun.

Anggep lah, 1 tahun Indonesia memberangkatkan 400ribu orang untuk ibadah haji.
dan semua orang ini harus mendem duit mereka 20juta selama 3-5 tahun.

Depag bukan yang punya brankas besar, yang naro duit para calon jemaah haji ini disana.
Tapi mereka pasti naro duitny itu di bank.

Berapa bunga tabungan biasa di bank, anggep lah setelah dipotong admin tiap bulan masih untung 3ribu dari 20juta itu.

simulasi bunga nya begini kira2
1 orang = 3 tahun = 12 x 3 = 36 bulan x Rp. 3.000 = Rp. 108.000

okelah untuk 1 orang ini kecil jumlah nya.
klo dijumlahin yang 400.000 orang ini berapa ya jumlah ny?
1 orang = Rp. 108.000,-
400.000 orang = Rp. 43.200.000.000,-

GILA !!!
Itu baru pertahunnya yaa, belom lagi dilipat gandakan sampai calon haji berangkat.

Dan ga ada seorangpun dari 20juta lebih penduduk indonesia yang komplen.
Gw sih bukanny mo komplen yaaa,
Tapi gw cuman mo dikasih penjelasan duit sebanyak itu dipake kemana tiap tahunnya.

Kan setiap kegiatan, harus ada laporan pertanggungjawaban.
Dan ini saatnya Menteri Agama Yang Terhormat untuk melakukannya.

Dan seluruh warga Indonesia telah dirugikan lebih kurang 43.2 Milyar tiap tahunnya.
Dan kemungkinan jumlah itu bakal bertambah tiap tahunny.

Gw juga ga mo minta dibalikin duit itu,
Gw juga yakin, mereka (calon jemaah haji) bakal malu nerima duit yang ga seberapa itu.
*krn gw yakin, orang yang mampu berangkat haji adalah orang2 yang kaya (kaya dalam segala hal). Walo emank ada beberapa di antara ny harus nabung bertahun2 demi melihat rumah ALLAH, tapi nyatanya malah dipermainkan sama negara sendiri.
Tapi biar Bapak Menteri Yang Terhormat dan para Staff KEMENAG ga terlalu nanggung dosa di akhirat nanti.

Klo emank ternyata duitnya dipake untuk bantu ngelunasin utang negara,
Saya BANGGA dengan cara anda ini.
Tapi klo ternyata malah dijadiin gaji ke-14 (kn gaji ke-13 masih masuk dalam APBN),
Saya MALU untuk mengakui apalagi mengingat Indonesia punya KEMENAG yang BOBROK !!!

Semoga ada yang mampir ke blog ini, dan nyampein langsung ke Yth. Bpk. Suryadharma Ali atau mungkin Bapak2 Yang terhormat lainnya (read: menteri agama yang turut berwenang dalam program ini)

love
-novri-

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Oktober 05, 2011

DOSA kementerian agama (versi saya)

----
Bunda : Bunda, dapetnya tahun 2017 naik haji nya.
Uda : Oh, udah daftar? dibayar lunas?
Bunda : Ga, bayar uang muka dulu 25juta.
Uda : Dimana?
Bunda : Di Bank Mandiri Syariah kemaren bayarnya.
Uda : Oh, bikin rekening ya?
Bunda : Iya Uda : Lumayan juga itu 6 Tahun bunganya.
Gw : Ha? emank bunda bayar duit itu ke DEPAG ato ke bank mandiri?
Bunda : Kan bunda kemaren ke depag, trus isi form ini itu+foto+sidik jari, trus bsokannya bayar di bank mandiri, nti bank mandiri ny yang ngirim ke acc depag.
Gw + uda : hedeeehh --"
----

Sebenernya sih topik ini udah lama ada di kepala gw,
Tapi gw ga terlalu peduli, karena kemaren2 gw ga ngerti2 amat soal ini.
Sekarang juga ngerti2 amat juga sih, tapi lebih ngerti lah dibanding dulu2.
heheheheheee

Gw sih cuman miris aja, orang2 diluar sana heboh korupsi ini itu yang jelas2 itu ga ada sangkut pautnya sama diri loe sendiri.
Tentang si pejabat ini, staf kementrian itu, dan yang notabene gw ga kenal mereka 1pun kecuali apal muka gara2 tiap hari kerjaannya bolak mandir stasiun tv.

Entah lah ya, orang Indonesia ini emank begitu sikapnya.
Yang dipancing dulu baru heboh,
Klo ga dipancing, adem2 aja walopun sebenernya lagi dipermainin.

Contohnya Pembayaran Haji

Orang2 pada rame yang ngedaftar haji, walopun mereka ga bisa berangkat taun depannya.
Mereka rela mengantri bertaun2 demi menunaikan rukun islam ke5

Tahun Pertama program ini dijalankan oleh Departemen Agama, uang muka Rp. 5.000.000,- dan peminatnya bikin orang bisa waiting list ampe 3 tahun.

Makanya pemerintah mulai naikin uang muka jadi Rp. 20.000.000,-
Tapi tetep aja peminatnya makin naik dari tahun ke tahun.

Anggep lah, 1 tahun Indonesia memberangkatkan 400ribu orang untuk ibadah haji.
dan semua orang ini harus mendem duit mereka 20juta selama 3-5 tahun.

Depag bukan yang punya brankas besar, yang naro duit para calon jemaah haji ini disana.
Tapi mereka pasti naro duitny itu di bank.

Berapa bunga tabungan biasa di bank, anggep lah setelah dipotong admin tiap bulan masih untung 3ribu dari 20juta itu.

simulasi bunga nya begini kira2
1 orang = 3 tahun = 12 x 3 = 36 bulan x Rp. 3.000 = Rp. 108.000

okelah untuk 1 orang ini kecil jumlah nya.
klo dijumlahin yang 400.000 orang ini berapa ya jumlah ny?
1 orang = Rp. 108.000,-
400.000 orang = Rp. 43.200.000.000,-

GILA !!!
Itu baru pertahunnya yaa, belom lagi dilipat gandakan sampai calon haji berangkat.

Dan ga ada seorangpun dari 20juta lebih penduduk indonesia yang komplen.
Gw sih bukanny mo komplen yaaa,
Tapi gw cuman mo dikasih penjelasan duit sebanyak itu dipake kemana tiap tahunnya.

Kan setiap kegiatan, harus ada laporan pertanggungjawaban.
Dan ini saatnya Menteri Agama Yang Terhormat untuk melakukannya.

Dan seluruh warga Indonesia telah dirugikan lebih kurang 43.2 Milyar tiap tahunnya.
Dan kemungkinan jumlah itu bakal bertambah tiap tahunny.

Gw juga ga mo minta dibalikin duit itu,
Gw juga yakin, mereka (calon jemaah haji) bakal malu nerima duit yang ga seberapa itu.
*krn gw yakin, orang yang mampu berangkat haji adalah orang2 yang kaya (kaya dalam segala hal). Walo emank ada beberapa di antara ny harus nabung bertahun2 demi melihat rumah ALLAH, tapi nyatanya malah dipermainkan sama negara sendiri.
Tapi biar Bapak Menteri Yang Terhormat dan para Staff KEMENAG ga terlalu nanggung dosa di akhirat nanti.

Klo emank ternyata duitnya dipake untuk bantu ngelunasin utang negara,
Saya BANGGA dengan cara anda ini.
Tapi klo ternyata malah dijadiin gaji ke-14 (kn gaji ke-13 masih masuk dalam APBN),
Saya MALU untuk mengakui apalagi mengingat Indonesia punya KEMENAG yang BOBROK !!!

Semoga ada yang mampir ke blog ini, dan nyampein langsung ke Yth. Bpk. Suryadharma Ali atau mungkin Bapak2 Yang terhormat lainnya (read: menteri agama yang turut berwenang dalam program ini)

love
-novri-

0 komentar:

Posting Komentar