September 10, 2009

aku vs pengamen cilik


Setelah merencanakan berminggu-minggu yang lalu,
akhirnya hari ini gw punya kesempatan untuk berbuka puasa dengan OB kantor.
ga banyak sih,
cuman 3 orang, hanya OB yang deket ama gw aja yang pergi.


TIBA-TIBA,
gw pengen ROTI BOY (padahal biasanya gw bakal enek kalau udah cium bau nya).
tapi seperti biasanya, gw laper mata.
gw beli 8 bungkus (masing2 OB dpet 2bungkus),
dan gw 2 bungkus.

setelah berdebat panjang dimana mo makan,
akhirnya diputuskan dimana kita mo buka puasa.

DAN
seperti yang udah diduga, itu roti ga kesentuh.
gara2 udah kekenyangan.

JADI nya,
gw bawa pulang lah tu roti.

Di JALAN,
salah satu bis yang gw tumpangin dinaiki oleh seorang ibu dan anaknya yang gw taksir blom nyampe 5 tahun.
Si Ibu menyanyi, si Anak masih mengira2 kapan dy bsa mulai nyanyi.
Gw mulai ngobok2 tas,
mencari uang kecil yang bisa gw kasih,

TERENG,
gw menemukan ROTI BOY.
tanpa mikir2 lagi, gw kasih aja ke anak itu.
karena gw mikir, drpd ga ke makan mendink gw ksih ke anak itu.

pas gw kasih ke si anak,
si anak ngeliat ke si ibu untuk meminta jawaban,
boleh di ambill atau tidak.

gw langsung ngenes,
GILA yaaa,,
anak itu mungkin belom makan dari kemaren,
tapi masih punya sopan satun,
sedangkan gw,
klo udah laper ga ada minta ijin ama nyokap.

Si ibu menganggukkan kepala memberi ijin kepada si anak.
Si anak nerima dengan senyum lebar,
Bungkusan itu hanya dicium2 aja tanpa ada niat untuk ngintip apa isinya.

GOD,
anak ini bener2 bikin gw ngerasa terenyuh,
walopun ga sampe bikin gw menitikkan aer mata,
tapi perbuatan anak ini bikin gw berjanji ama diri gw sendiri kalau lagi punya duit berlebih gw AKAN MENCOBA untuk mengingat mereka2 yang membutuhkan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

September 10, 2009

aku vs pengamen cilik


Setelah merencanakan berminggu-minggu yang lalu,
akhirnya hari ini gw punya kesempatan untuk berbuka puasa dengan OB kantor.
ga banyak sih,
cuman 3 orang, hanya OB yang deket ama gw aja yang pergi.


TIBA-TIBA,
gw pengen ROTI BOY (padahal biasanya gw bakal enek kalau udah cium bau nya).
tapi seperti biasanya, gw laper mata.
gw beli 8 bungkus (masing2 OB dpet 2bungkus),
dan gw 2 bungkus.

setelah berdebat panjang dimana mo makan,
akhirnya diputuskan dimana kita mo buka puasa.

DAN
seperti yang udah diduga, itu roti ga kesentuh.
gara2 udah kekenyangan.

JADI nya,
gw bawa pulang lah tu roti.

Di JALAN,
salah satu bis yang gw tumpangin dinaiki oleh seorang ibu dan anaknya yang gw taksir blom nyampe 5 tahun.
Si Ibu menyanyi, si Anak masih mengira2 kapan dy bsa mulai nyanyi.
Gw mulai ngobok2 tas,
mencari uang kecil yang bisa gw kasih,

TERENG,
gw menemukan ROTI BOY.
tanpa mikir2 lagi, gw kasih aja ke anak itu.
karena gw mikir, drpd ga ke makan mendink gw ksih ke anak itu.

pas gw kasih ke si anak,
si anak ngeliat ke si ibu untuk meminta jawaban,
boleh di ambill atau tidak.

gw langsung ngenes,
GILA yaaa,,
anak itu mungkin belom makan dari kemaren,
tapi masih punya sopan satun,
sedangkan gw,
klo udah laper ga ada minta ijin ama nyokap.

Si ibu menganggukkan kepala memberi ijin kepada si anak.
Si anak nerima dengan senyum lebar,
Bungkusan itu hanya dicium2 aja tanpa ada niat untuk ngintip apa isinya.

GOD,
anak ini bener2 bikin gw ngerasa terenyuh,
walopun ga sampe bikin gw menitikkan aer mata,
tapi perbuatan anak ini bikin gw berjanji ama diri gw sendiri kalau lagi punya duit berlebih gw AKAN MENCOBA untuk mengingat mereka2 yang membutuhkan.

0 komentar:

Posting Komentar